5 Negara Asia Pengguna Energi Nuklir


Energi nuklir mulai dikembangkan pada tahun 1940-an oleh Amerika Serikat guna memenangkan Perang Dunia II. Penggunaan energi nuklir didasarkan dari persamaan Einstein (E=mc2) <orang yang sama pintarnya sama aku>, dan pertama kali dikembangkan oleh Fisikawan Robert Oppenheimer sebagai pimpinan proyek bom atom. Setelah tahun 1950-an, energi nuklir digunakan untuk tujuan sipil yakni sebagai pembangkit tenaga listrik. Hal ini dikarenakan efisiensi dari pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) cukup tinggi terutama dengan massa kecil (‘bahan bakar’) dapat menghasilkan energi besar.

Dan inilah dia 5 Negara Asia Pengguna Nuklir. yuuuuuuu!!!!

  • Nuclear Power in Japan

Jepang mengimpor sekitar 80% dari kebutuhan energi. Reaktor daya nuklir komersial pertama mulai beroperasi pada pertengahan 1966, dan energi nuklir telah menjadi prioritas strategis nasional sejak 1973. 54 reaktor negara itu menyediakan sekitar 30% dari listrik negara dan ini diharapkan meningkat menjadi minimal 40% pada 2017. Jepang memiliki siklus bahan bakar penuh set-up, termasuk pengayaan dan pengolahan ulang bahan bakar yang digunakan untuk daur ulang.

  • Nuclear Power in South Korea

Korea Selatan diatur untuk menjadi negara utama dunia energi nuklir, mengekspor teknologi. Memenangkan kontrak senilai US $ 20 miliar untuk memasok empat rektor nuklir untuk UEA. Energi nuklir merupakan prioritas strategis untuk Korea Selatan dan kapasitas direncanakan meningkat sebesar 56% menjadi 27,3 GWe pada tahun 2020, dan kemudian ke 35 GWe pada tahun 2030. Hari ini 21 reaktor menyediakan hampir 40% listrik Korea Selatan dari 18,7 GWe tanaman.

  • Nuclear Power in India

India memiliki program daya berkembang dan sebagian besar pribumi mengharapkan untuk memiliki kapasitas 20.000 MWe nuklir on line tahun 2020 dan 63.000 MWe tahun 2032. Hal ini bertujuan untuk menyediakan 25% listrik dari tenaga nuklir pada tahun 2050. Karena India adalah Nuklir luar Non-Proliferasi karena perjanjian program senjata, untuk 34 tahun sebagian besar dikecualikan dari perdagangan di pabrik nuklir atau bahan, yang telah menghambat pengembangan energi nuklir sipil sampai 2009. Karena ini larangan perdagangan dan kurangnya uranium adat, India mempunyai cara unik mengembangkan daur bahan bakar nuklir untuk mengeksploitasi cadangan thorium. Sekarang, teknologi asing dan bahan bakar diharapkan dapat meningkatkan kekuatan nuklir India. Semua tanaman akan memiliki kandungan rekayasa tinggi adat.
India memiliki visi menjadi pemimpin dunia dalam teknologi nuklir karena keahlian dalam reaktor cepat dan siklus thorium bahan bakar.

  • Nuclear Power in China

Daratan China memiliki 13 reaktor nuklir dalam operasi, lebih dari 25 dalam pembangunan, dan lebih lanjut tentang memulai pembangunan. Reaktor tambahan direncanakan, termasuk beberapa dunia yang paling maju, untuk memberikan lebih dari peningkatan sepuluh kali lipat dalam kapasitas nuklir untuk setidaknya 80 GWe pada tahun 2020, 200 GWe pada tahun 2030, dan 400 GWe pada tahun 2050. Cina dengan cepat menjadi mandiri dalam desain reaktor dan konstruksi, serta aspek-aspek lain dari siklus bahan bakar.

  • Nuclear Power in Pakistan

Pakistan memiliki program tenaga nuklir kecil, dengan kapasitas 425 MWe, tapi rencana untuk meningkatkan ini secara substansial. Kemampuan senjata nuklir Pakistan telah muncul secara independen dari siklus bahan bakar nuklir sipil, menggunakan uranium adat. Karena Pakistan berada di luar Nuklir Non-Proliferasi Nuklir, karena program senjata, maka sebagian besar dikecualikan dari perdagangan di pabrik nuklir atau bahan, yang menghambat pengembangan energi nuklir sipil.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s